Aspek-Aspek Yang Dilaporkan Pada Laporan Observasi Berupa

Aspek Yang Dilaporkan Pada Laporan Observasi Berupa
Aspek Yang Dilaporkan Pada Laporan Observasi Berupa from www.ainamulyana.my.id

Pendahuluan

Observasi merupakan metode penelitian yang banyak digunakan dalam berbagai disiplin ilmu. Observasi dilakukan dengan tujuan untuk mengumpulkan data dan informasi yang akurat serta objektif. Data dan informasi yang diperoleh dari observasi kemudian diolah dan dianalisis untuk dijadikan laporan observasi. Namun, dalam pembuatan laporan observasi terdapat beberapa aspek yang perlu dilaporkan agar laporan tersebut dapat dijadikan sebagai referensi yang valid.

Aspek-Aspek yang Perlu Dilaporkan pada Laporan Observasi

1. Tujuan Observasi

Tujuan observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui mengapa observasi dilakukan dan apa yang ingin dicapai dari observasi tersebut. Tujuan observasi dapat berupa pengamatan perilaku, analisis kebiasaan, atau evaluasi kinerja.

2. Subjek Observasi

Subjek observasi adalah objek atau orang yang diamati dalam observasi. Subjek observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui objek atau orang yang diamati. Subjek observasi dapat berupa lingkungan, benda mati, hewan, atau manusia.

3. Metode Observasi

Metode observasi yang digunakan perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui cara observasi dilakukan. Metode observasi dapat berupa observasi partisipan, observasi non-partisipan, atau observasi tersembunyi.

4. Instrumen Observasi

Instrumen observasi adalah alat yang digunakan dalam observasi. Instrumen observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui alat yang digunakan dalam observasi. Instrumen observasi dapat berupa kamera, catatan lapangan, atau perangkat lunak.

5. Lokasi Observasi

Lokasi observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui tempat atau lokasi di mana observasi dilakukan. Lokasi observasi dapat berupa tempat umum, tempat kerja, atau lingkungan alam.

6. Durasi Observasi

Durasi observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui waktu yang dibutuhkan dalam melakukan observasi. Durasi observasi dapat berupa beberapa jam, beberapa hari, atau beberapa minggu.

Baca juga:  Bank Apa Yang Malah Rugi?

7. Hasil Observasi

Hasil observasi perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui data dan informasi yang diperoleh dari observasi. Hasil observasi dapat berupa gambar, catatan lapangan, atau data digital.

8. Analisis Data

Analisis data perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui bagaimana data dan informasi yang diperoleh dari observasi dianalisis. Analisis data dapat berupa klasifikasi data, analisis kuantitatif, atau analisis kualitatif.

9. Kesimpulan

Kesimpulan perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui hasil akhir dari observasi. Kesimpulan dapat berupa ringkasan temuan atau rekomendasi.

10. Daftar Pustaka

Daftar pustaka perlu dilaporkan pada laporan observasi agar pembaca mengetahui sumber-sumber referensi yang digunakan dalam pembuatan laporan observasi. Daftar pustaka dapat berupa buku, jurnal, atau artikel ilmiah.

Kesimpulan

Laporan observasi perlu dilaporkan dengan baik dan benar agar dapat dijadikan sebagai referensi yang valid. Aspek-aspek yang perlu dilaporkan pada laporan observasi meliputi tujuan observasi, subjek observasi, metode observasi, instrumen observasi, lokasi observasi, durasi observasi, hasil observasi, analisis data, kesimpulan, dan daftar pustaka. Dengan melaporkan aspek-aspek tersebut, laporan observasi dapat menjadi referensi yang akurat dan objektif.